Bimtek Aparatur Desa, Wagub Sulut Steven Kandouw Ingatkan Visi Gubernur Olly: Peningkatan SDM dan Pertanian

oleh -1647 Dilihat
oleh

ManadoTEMPO-Wakil Gubernur (Wagub) Provinsi Sulut Steven Kandouw buka bimbingan teknis peningkatan kapasitas aparatur perangkat desa dalam pengelolaan keuangan desa Provinsi Sulut Tahun 2024.

Kegiatan dilaksanakan di Hotel Peninsula, Selasa (11/06/2024). Dihadiri 400 perangkat desa dari Kabupaten Sangihe, Sitaro, Kotamobagu, Minahasa Utara dan  Bolmut.

Dalam arahannya, Wagub mengatakan suatu kehormatan dan kebanggaan dapat jabatan ini. Sulut ini jumlah penduduk 2,6juta. Penduduk nasional 270 juta. Penduduk Sulut tidak sampai 1 persen.

“Jadi ini benang merah dari program gubernur yaitu peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM). Ini sangat penting. Paling ideal dana desa juga dipakai untuk membantu anak-anak  sekolah,” katanya.

Wagub menjelaskan, dari 270 juta penduduk Indonesia tidak sampai 50 juta sarjana, 75 juta lulusan SMA dan 150 juta di bawah SMA tidak lulus SMP.

“Kalau torang punya anak-anak lulus SMA dia punya aset yaitu Ijazah SMA. Pemerintah provinsi menawarkan lulus SMA/SMK bisa kerja ke Jepang, ikut pelatihan enam bulan, gajinya  23juta dan pekerja magang 17 juta gajinya,” sebut Wagub.

Wagub juga meminta aparat desa harus bertekad mulai dari sekarang tidak ada lagi yang tidak lulus SMA. Ini cara ampuh untuk keluar dari kemiskinan, untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat.

“Dana desa  di pakai untuk subsidi anak anak sekolah. Torang punya ikhtiar dan semangat anak-anak kita dapat pendidikan minimal SMA. Subsidi anak sekolah, dibantu dan ajak rapat warga desa. Ini betul betul tujuan merdeka belajar supaya anak dapat akses belajar,” ujar Wagub Kandouw mengingatkan visi Gubernur Sulut Olly Dondokambey.

Selain SDM, Wagub juga berharap agar tingkatkan pertanian. Menurut Wagub, waktu covid banyak usaha yang tutup. Tapi yang tidak terpengaruh, pertanian, perkebunan dan perikanan.

“Semua harga naik, jadi torang harus berupaya untuk meningkatkan pertanian termasuk perikanan. Dana desa gunakan untuk ini. Kalau orang bertanya tidak ada pupuk, bisa pake pupuk organik dari kotoran hewan dan sebagainya,” katanya.

Menurut Wagub, sekarang kita memasuki iklim la nina, lebih banyak curah hujan sampai Oktober. Jadi mainkan ini visi nomor dua dari pak gubernur peningkatan pertanian.

“Masalah pengelolaan keuangan. Yang hadiri disini saya percaya memiliki integritas tinggi. Karena semua diawasi, jadi jangan coba-coba,”tegasnya.

Diakhir sambutan, Wagub juga meminta pakai dana desa juga untuk menekan stunting karena ini berhubungan dengan peningkatan SDM. “Cari tau orang hamil dan anak di bawah 5 tahun di desa. Berikan mereka bantuan susu. Cuma ini caranya supaya keluar dari stunting,” pungkasnya. Diketahui, kegiatan ini kerjasama Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Provinsi Sulut dan UNPI. (inot)

No More Posts Available.

No more pages to load.