RDP Bersama PT MUP dan Perwakilan Nelayan,James Tuuk : Kami Berharap Ada Jalan Keluar Terbaik

oleh -855 Dilihat
oleh
RDP lintas Komisi bersama PT MUP dan Perwakilan Nelayan

 

ManadoTEMPO – DPRD Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) kembali menggelar rapat dengar pendapat (RDP) lintas komisi bersama PT Manado Utara Perkasa (MUP) dan perwakilan kelompok nelayan pesisir dari Sindulang Satu hingga Tumumpa yang tidak mendukung reklamasi, Selasa (2/7/2024).

RDP ini digelar di ruang rapat lantai III Kantor DPRD Sulut. RDP ini dipimpin Ir Julius Jems Tuuk yang telah ditunjuk oleh Ketua DPRD Sulut dr. Fransiscus Andi Silangen.

Dalam RDP ini, DPRD Sulut memfasilitasi baik antara perusahan maupun warga.
Amir Liputo mempertanyakan banyak hak terkait legal standing dari perusahaan yang dijawab oleh Direktur Martinus Salim juga tenaga ahli . Bahkan terungkap saat mengurus ijin awal perusahan telah mengucurkan anggaran Rp.1.6 Miliard.

Saat penjelasan sesekali teriakan protes warga disampaikan.

Usai RDP, Jems Tuuk saat dimintai tanggapan menegaskan, program Gubernur Olly Dondokambey dan Wakil Gubernur Steven Kandouw mengundang investor masuk ke Sulut.

“Itu dulu poin. Poin itu diatur dalam RPJMD pemerintah daerah,” katanya Jems.

Kemudian, lanjut Jems, gubernur menyiapkan RTRW, di mana pantai utara dari Manado ini dapat dijadikan lahan ekonomi.

“Tujuannya apa? Buat kesejahteraan masyarakat Sulawesi Utara,” ucapnya.

“Tiba-tiba PT MUP (Manado Utara Perkasa) datang suka berinvestisi. Ketika semua izin ini diurus, sampai di Jakarta mengizinkan ini dapat dilakukan reklamasi tiba-tiba muncul ada masyarakat yang setujuh dan masyarakat yang tidak setujuh,” kata Jems.

Personel Fraksi PDIP DPRD Sulut ini menambahkan, karena semua ini datang ke DPRD maka turun ke lokasi. Setelah itu, Gedung Cengkih sebut Kantor DPRD Sulut yang merupakan rumah rakyat memanggil atau memfasilitasi baik yang masyarakat yang setujuh maupun tidak setujuh.

“Paham ya. Yang setujuh kami hadirkan Bapak Martinus Salim sebagai Direktur PT MUP mewakili pemegang saham, dan tenaga ahli Pak Amos dan Pak Ferry,” sebut Jems.

“Kita tanya legal standing-nya. Semua yang dijelaskan itu legal standing-nya ada,” tambah Jems.

Kata Jems, dalam RDP dengan yang setujuh reklamasi menyampaikan beberapa alasan.

“Alasannya nanti ada pembangunan, wilayah kami akan lebih maju, ada lapangan kerja, tambatan perahu juga disiapkan, dan lain-lain. Tidak akan banjir, itu dijamin dari PT MUP,” imbuh Jems.

Jems mengungkapkan, supaya berimbang maka DPRD undang yang tidak setuju reklamasi. Dalam RDP ini warga mengaku belum pernah bertemu dengan perusahaan.

Jems juga memberikan apresiasi kepada PT MUP yang sudah menjelaskan dengan detail proses perizinan sampai izin ini keluar secara sah berdasarkan hukum yang ada di Republik Indonesia.

“Kemudian, (PT MUP) menjelaskan juga tentang layout dan rencana setelah rekalmasi mau buat apa ini. Itu bisa dijelaskan. Hanya saja di dalam penjelasan Direktur Pak Martinus, Pak Yongkie menolak karena lahan terbuka untuk masyarakat pantai itu dua hektar dan tidak menghadap laut,” kata Jems.

“Apakah ini menjadi final? Pasti ada jalan tengah. Saya yakin PT MUP juga akan melihat aspirasi masyarakat, karena pantai ini tinggal itu pantai yang ada di kota Manado, dan itu akan mengudang banyak masyarakat yang akan datang. Apalagi daerah ini akan menjadi daerah yang pertumbuhanan pembanguanan kotanya akan lebih bagus,” jeles legislator dapil Bolmong Raya ini.

Jems menyatakan, apa yang dilakukan DPRD Sulut hari ini adalah memfasilitasi.

“DPRD juga melindungi investor dengan izin yang lengkap. Tetapi dinamika yang ada di masyarakat, DPRD juga harus tangkap, sehingga dalam menyelesaikan persoalan ini tidak ada persoalan yang diselesaikan secara memang kalah, harus diselesaikan secara menang menang. Tidak ada yang kehilangan muka,” tegas Jems.

Sementara itu, Direktur PT MUP Martinus Salim mengatakan, pihaknya melihat bahwa DPRD Sulut telah menempatkan diri pada posisi netral.

“Dan kami sangat menghargai itu dan fasilitasi ini,” kata Martinus.

Dia mengatakan, untuk sementara aktivitas pekerjaan di lokasi kami hentikan karena menghargai rekomendasi yang dilayangkan oleh dewan.

Soal masyarakat yang masih menolak, kata Martinus, pihaknya akan mencoba menyerap aspirasi sebisa mungkin.

“Tapi tentuya kami akan mempertimbangkan cost dan benefit-nya bagi perusahaan dan tentunya bagi masyarakat yang banyak. Tentunya kami akan berusaha untuk membuat pembangunan terbaik bagi kota Manado ini,” pungkas Martinus.

Turut hadir dalam RDP ini, Wakil Ketua Vikor Mailangkai, Sekretaris Komisi III Amir Liputo, Anggota Komisi III Yongkie Limen, Jangcobus Tanao Anggota Komisi II Teddy Pontoh, Anggota Komisi IV Rhesa Waworuntu

Sebelumnya, DPRD Sulut juga telah menggelar RDP lintas komisi bersama perwakilan kelompok nelayan pesisir yang mendukung reklamasi Pantai Manado pada Senin, 1 Juli 2024. PT MUP juga hadir dalam RDP ini.

RDP di.skors dan akan dilanjutkann selasa 9 Juli 2024.

(Deasy Holung)

No More Posts Available.

No more pages to load.